Penggunaan Atribut Pemain Dalam Sepak Bola

Semua jenis olahraga tentunya memiliki peraturan masing-masing yang telah diatur dalam asosiasi lembaga. Tak terkecuali dengan sepakbola yang juga memiliki berbagai aturan yang harus ditaati oleh para pemain sepakbola. Dimana seluruh peraturan tersebut telah dikeluarkan oleh FIFA selaku induk tertinggi sepakbola dunia dalam bentuk buku Laws of The Game.

Sepakbola

Permainan sepakbola memiliki aturan dalam penggunaan atribut

Terdapat 17 peraturan yang telah resmi disahkan dan harus dipatuhi oleh seluruh lembaga sepakbola di berbagai benua. Salah satunya mengenai aturan atribut para pemain sepakbola. Dimana para setiap pesepakbola menggunakan aksesoris dalam memainkan jenis olahraga ini. Berikut beberapa atribut yang sudah diatur oleh FIFA:

  • Jersey

Atribut pertama yang harus dikenakan oleh para pemain sepakbola adalah jersey. Dimana merupakan sebuah pakaian yang terbuat dari bahan sintetik yang berguna untuk menyerap keringat pesepakbola. Hal itulah yang membedakan antara kaos biasa dengan jersey.

Setiap tim juga diharuskan untuk memiliki beberapa jersey yang melambangkan identitas masing-masing klub dalam satu musim. Pada umumnya, satu tim kesebelasan mempunyai tiga jersey yang berbeda warna ataupun corak. Dengan demikian, apabila bertemu dengan lawan yang memiliki warna jersey utama sama, maka tim yang bertindak sebagai tamu akan mengenakan jersey dengan warna lain.

  • Kaos Kaki

Selanjutnya para pesepakbola diwajibkan untuk menggunakan kaos kaki yang memiliki corak dan warna yang sama dengan rekan setim. Atribut ini selain berfungsi untuk meminimalisir risiko cidera, tetapi juga sebagai tempat pelindung tulang kering atau shinguards.

  • Sarung Tangan

Pemain yang diperbolehkan untuk menggunakan atribut berupa sarung tangan adalah seorang penjaga gawang. Namun terdapat pengecualian apabila pertandingan dilakukan ketika musim dingin atau dalam suhu yang bersalju.

Seiring waktu berjalan, sarung tangan terus mengalami perkembangan untuk memudahkan sekaligus melindungi tangan para pemain dari hantaman bola yang cukup keras.

  • Pelindung Kepala

Aksesoris yang satu ini diperbolehkan untuk seorang pemain yang mengalami cedera di bagian kepala. Seperti halnya yang dikenakan oleh penjaga gawang Arsenal, Petr Cech, atau beberapa pemain yang sedang mendapatkan perawatan di bagian kepala.

  • Atribut Yang Tak Diperbolehkan

Suatu permainan sepakbola, selain menggunakan beberapa atribut sebagai penunjang, tetapi terdapat juga sejumlah aksesoris yang tak diperbolehkan untuk dikenakan, diantaranya yakni gelang, anting dan kalung.

Filosofi Jersey Para Pemain Arsenal

Klub raksasa asal kota London, Arsenal memiliki filosofi yang cukup menarik dalam penggunaan jersey ketika bermain bola di berbagai ajang kompetisi, baik di Liga Primer Inggris, maupun di kancah Eropa semisal Liga Champions.

Arsenal

Arsenal memiliki tradisi jersey, dimana seluruh pemain menggunakan ukuran lengan jersey yang sama

Pasalnya, klub yang memiliki julukan The Gunners tersebut memiliki tradisi yang unik yakni, sebelum laga dimulai, sang kapten tim memiliki kewajiban untuk menentukan ukuran lengan jersey, apakah lengan pendek ataukah lengan panjang, yang akan dikenakan oleh seluruh pemain.

Kisah Flamini Memotong Lengan Jersey

Tradisi tersebut terus dilakukan hingga kini oleh klub yang bermarkas di Emirates Stadium tersebut. Namun terdapat salah satu kisah seorang pemain Arsenal yaitu Mathieu Flamini yang dengan sengaja memotong jersey yang dikenakannya.

Mathieu Flamini

Kisah Mathieu Flamini yang memotong jersey lengannya kala Arsenal kontra Manchester United pada musim lalu

Kisah itu terjadi ketika Meriam London melakoni laga tandang ke Old Trafford melawan Manchester United pada bulan November 2015 lalu. Dimana, diujung lengan jersey pemain yang kini membela Crystal Palace tersebut terlihat tidak rapi dan kelihatan jelas seperti bekas digunting.

Ternyata, berdasarkan penelusuran media setempat, bahwa gelandang asal Prancis itu memang sengaja mengunting jersey lengan panjangnya pada laga yang berakhir skor 1-0 untuk keunggulan The Reds Devil. Sehingga, Flamini terlibat pembicaraan yang panas dengan manajer kit Arsenal, Vic Akers.

Profil: King Thierry Henry

Selama dua dekade silam, semua para penikmat sepakbola pastinya mengenal sosok pemain bernama Henry. Pesepakbola dengan nama lengkap Thierry Daniel Henry memulai karir dalam dunia sepakbola pada tahun 1994 bersama AS Monaco. Di saat itulah, Ia pertama kalinya bertemu dengan sosok guru bernama Arsene Wenger, yang memang menjabat sebagai pelatih klub raksasa asal Prancis tersebut.

Thierry Henry AS Monaco

Thierry Henry memulai karir profesionalnya bersama AS Monaco

Wenger lantas mempercayaikan sang pemain untuk melakukan debutnya pada akhir bulan Agustus 1994. Namun ironisnya, tepat kurang dari satu bulan sang manajer harus dipecat oleh pihak klub. Sejak itulah, Henry terus mengasah kemampuannya dalam mengolah si kulit bundar.

Kerja kerasnya membuahkan hasil dengan sukses mengantarkan Monaco untuk meraih gelar juara Ligue 1 dan Trophée des Champions. Dirinya pun dinobatkan sebagai pemain muda terbaik Prancis selama dua musim beruntun, yakni di tahun 1996 dan 1997.

Penampilan yang luar biasa membuat kubu Juventus tertarik untuk mendatangkan sang pemain. Akhirnya, Henry pindah dan berseragam Bianconeri. Namun tetapi, karirnya tak berjalan mulus dan hanya bertahan enam bulan saja, dikarenakan Ia sulit untuk beradaptasi dengan dunia sepakbola Italia.

Henry Bersama Arsenal

Kemudian takdir kembali mempertemukan Henry dengan Wenger pada musim panas tahun 1999 di Arsenal. Sejak saat itu, pemain kelahiran 17 Agustus 1977 bertransformasi dari posisi awalnya sebagai winger menjadi penyerang tengah yang sangat mematikan bersama klub Meriam London. Ia berbagi peran sebagai striker di lini depan bersama Dennis Bergkamp dan menciptakan duet yang sangat menakutkan di era itu.

Thierry Henry Arsenal

Thierry Henry menjadi bagian Invicibles Arsenal di musim 2003/2004

Bergkamp yang memiliki kecerdasan dikombinasikan dengan Henry yang memiliki efektivitas dan kecepatan di dalam area pertahanan lawan. Karena alasan itulah, The Gunners mampu bersaing dengan klub Manchester United di era pergantian milenium.

Hasilnya, dua gelar Liga Primer Inggris mampu Ia persembahkan, termasuk catatan rekor satu musim tak terkalahkan atau yang dikenal dengan Invincible pada musim 2003/2004. Secara total, pemain yang mengenakan nomor punggung 14 tersebut sukses mencatakan 175 gol dan 74 assist di kancah EPL selama membela Arsenal.

Sejatinya, Henry mampu mengantarkan The Gunners mengangkat titel Liga Champions pada musim 2006, andai saja tidak menelan kekalahan tipis dari wakil Spanyol Barcelona. Hal tersebut menjadi kado perpisahan bagi Henry dengan klub yang kala itu bermarkas di Highbury Stadium.

Hijrah dan Berseragam Barcelona

Setahun berselang, pemain berpaspor Prancis tersebut memutuskan untuk hijrah ke daratan Spanyol dan membela salah satu tim raksasa yakni Barcelona. Akan tetapi, karirnya di Camp Nou tak berjalan mulus. Ia kembali kesulitan dengan filosofi klub seiring dengan munculnya sang superstar Lionel Messi, perlahan Henry terlupakan.

Thierry Henry Barcelona

Thierry Henry sukses meraih gelar Liga Champions bersama Barcelona

Walaupun begitu, Henry tetap subur bersama Blaugrana. Terbukti, Ia sukses mencetak gol sebanyak 49 gol di semua ajang kompetisi. Gelar pertamanya hadir pada musim 2008/09, kala berhasil mengalahkan Athletic Bilbao pada partai puncak Copa del Rey.

Setelah itu, pemain yang kembali mengenakan nomor punggung 14 tersebut di tahun yang sama mampu mengantarkan Barca merengkuh gelar juara La Liga dan Liga Champions. Tak berhenti di tiga titel itu saja, tetapi juga mampu meraih gelar Supercopa de Espana, Piala Super UEFA dan terakhir FIFA Club World Cup.

New York Red Bulls

Thierry Henry New York Red Bulls

Thierry Henry hijrah ke daratan Amerika dan membela New York Red Bulls

Kembali dari perhelatan Piala Dunia 2010, pihak Barca memutuskan untuk menjual sang pemain. Henry memutuskan untuk hijrah dari daratan Eropa dan menyebrang jauh ke Amerika. Ia bergabung bersama New York Red Bulls dan bermain di kancah Major League Soccer (MLS). Hingga pada akhirnya memutuskan untuk gantung sepatu pada tahun 2014.

Situs SepakBola
I love Bola.
Bola Malam Hari Ini, Cara Bermain, Pemain, Peraturan, Kesehatan.